Politikus Demokrat Andi Arief Apresiasi Jokowi Keluarkan Sikap soal Palestina

Post a Comment


PANTAUSATU.id - Politikus Partai Demokrat Andi Arief mengapresiasi langkah Presiden Joko Widodo ( Jokowi ) dan Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi yang telah bersikap soal Palestina.

"Apresiasi buat Pak Jokowi dan Menlu telah keluarkan sikap soal Palestina. Setidaknya menunjukkan Indonesia sudah mulai berbuat sesuatu mewakili warga negaranya," demikian dikutip dari akun Twitter Andi Arief, Minggu (16/5/2021).

Sebelumnya, Jumat lalu Andi Arief menyindir pemerintah soal apa yang dialami Palestina.

"Pernah ada rencana bantuan amerika 28,5 T buat Indonesia jika berbaik-baik dengan Israel. Saya tidak terlalu mengikuti apakah ada realisasinya. Seperti ketidaktahuan saya apakah ada hubungan lembeknya Pak Jokowi terhadap situasi Palestina saat ini," cuit Andi Arief lewat akun twitter @Andiarief__, Jumat (14/5/2021) malam.

Diketahui, kemarin Presiden Joko Widodo ( Jokowi ) menjawab sejumlah kritik yang dialamatkan kepadanya terkait situasi di Palestina. 

Lewat tiga rangkaian kalimat di akun twitter @jokowi, Presiden Jokowi mendesak Israel menghentikan agresinya ke Palestina. Agresi itu telah menimbulkan ratusan korban jiwa, termasuk perempuan dan anak-anak.

"Indonesia mengutuk serangan Israel yang telah menyebabkan jatuhnya ratusan korban jiwa, termasuk perempuan dan anak-anak. Agresi Israel harus dihentikan," ujar Jokowi dalam cuitan yang ditulis menggunakan Bahasa Inggris, Sabtu (15/5/2021).

Sementara, Menlu RI Retno Marsudi mengatakan, sumber utama penderitaan Palestina adalah Israel. Aksi terbaru Israel, ucap Retno, benar-benar melukai hati, bukan hanya umat Muslim, tapi banyak orang di dunia.

Berbicara dalam Pertemuan Luar Biasa Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) soal Palestina, Retno menuturkan, sejak OKI didirikan komitmen negara OKI tidak pernah luntur dan terus bertekad untuk bersama Palestina di dalam memperjuangkan hak-haknya.

Terlepas dari tekad kuat tersebut, sampai saat ini kita masih menyaksikan adanya gangguan terhadap pelaksanaan ibadah di Masjid Al-Aqsa, pemukiman ilegal semakin merajalela, pergerakan orang-orang Palestina dibatasi di tanah mereka sendiri dan hak-hak Palestina dihilangkan.

"Kita semua tidak boleh lupa bahwa Palestina adalah satu-satunya negara yang masih diduduki oleh kekuatan kolonial di dunia ini.Semua penderitaan Palestina disebabkan oleh Israel sebagai kekuatan penjajah," ujarnya, Minggu (16/5/2021).

"Indonesia mengecam keras semua tindakan yang dilakukan oleh Israel, yang lebih melukai lagi, tindakan tersebut dilakukan di Bulan Suci Ramadhan dan di Hari Raya Idul Fitri," sambungnya.

Retno lalu mengatakan, dalam pertemuan itu dia menekankan pentingnya setiap negara menggunakan pengaruh masing-masing agar kekerasan dapat dihentikan, upaya de-eskalasi dilakukan dan gencatan senjata dapat segera dilakukan.

"Dalam komunikasi tersebut, kita juga bertukar pikiran mengenai berbagai forum dan mekanisme internasional yang dapat kita pakai untuk membantu Palestina dan meredakan situasi ketegangan saat ini." (sindo/ps) 

Pantausatu
Media mencerahkan juga mencerdaskan

Berita lainnya

Post a Comment