Tanggapi Eks Kadernya, Demokrat Sebut AHY Bikin Perolehan Suara Meningkat

Post a comment
Ketum Demokrat AHY

PANTAUSATU.id - Kepala Badan Komunikasi Strategis Partai Demokrat Herzaky Mahendra Putra menyebut, kepemimpinan Agus Harimurti Yudhoyono ( AHY) sebagai Ketua Umum Partai Demokrat justru berhasil meningkatkan perolehan suara Partai Demokrat. 

Herzaky mencontohkan, saat AHY menjabat sebagai Komandan Komando Tugas Bersama (Kogasma), Demokrat meraih 7,77 persen pada Pemilu 2019 dari yang sebelumnya diprediksi hanya 3-4 persen. 

"Alhamdulillah, berkat kerja keras dan perjuangan para kader yang dipimpin Mas AHY, serta dibimbing oleh Bapak SBY dari jauh karena sedang merawat almarhumah Ibu Ani yang sedang sakit, Demokrat berhasil meraih 7,77 persen suara. Ini perjuangan yang tidak mudah. Dari prediksi 3-4 persen, bisa meraih 7,77 persen," kata Herzaky, Rabu (10/2/2021). 

Hal itu disampaikan Herzaky menanggapi pernyataan eks Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Darmizal yang mendukung kongres luar biasa ( KLB) agar suara Demokrat tidak turun pada Pemilu 2024. 

Herzaky menuturkan, perolehan suara pada Pemilu 2019 itulah yang membuat kader-kader Partai Demokrat sepakat memilih AHY sebagai ketua umum lewat kongres pada 2020 lalu. 

Herzaky melanjutkan, gaya kepemimpinan AHY yang tegas, terukur, penuh determinasi, sebisa mungkin menjadi solusi, berkontribusi untuk rakyat, ternyata disukai oleh publik. 

"Terbukti, gelaran Pilkada 2020 menjadi buktinya. 48 persen kemenangan direngkuh Partai Demokrat. 65 kader yang terpilih dalam Pilkada. Tertinggi dalam lima tahun terakhir," ujar Herzaky. 

Ia pun menyebut elektabilitas Partai Demokrat meningkat merujuk pada sejumlah hasil survei yang dilakukan pada Oktober 2020 hingga Januari 2021. 

Oleh sebab itu, Herzaky justru mempertanyakan niat Darmizal serta mantan kader dan kader lainnya yang ingin merebut kepemimpinan Paetai Demokrat melalui rencana KLB. 

"Itu sebenarnya mau memperbaiki Partai Demokrat atau merebut Demokrat yang sedang bagus-bagusnya di mata publik?" kata Herzaky. 

Di samping itu, Herzaky menyinggung sikap Darmizal yang malah membentuk relawan Jokowi pada Pemilu 2019 lalu. 

Padahal, saat itu Partai Demokrat mengusung pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, saingan Joko Widodo-Ma'ruf Amin. 

"Mengapa sibuk mau membajak Partai Demokrat yang sedang naik daun? Dulu pas dibutuhkan Partai, malah murtad. Sekarang, malah mengaku paling cinta dan ingin memperbaiki," kata Herzaky. 

Diberitakan sebelumnya, Darmizal merasa khawatir jika kepengurusan AHY bertahan maka perolehan suara Demokrat pada Pemilu 2024 akan semakin turun dibandingkan dengen pemilu-pemilu sebelumnya. 

Oleh sebab itu, Darmizal merespons baik isu KLB yang hendak digulirkan untuk mengganti kepemimpinan AHY. 

Menurut dia, pemilihan pemimpin yang baru akan memperkuat Demokrat pada Pemilu 2024. 

"Kami hanya ingin melihat partai Demokrat kembali meraih suara gemilang pada Pemilu 2024 nanti," kata Darmizal, dikutip dari Tribunnews.com, Selasa (9/2/2021). 

Adapun sebelumnya AHY menuding ada pihak yang hendak melengserkannya dengan menggulirkan isu KLB. 

Beberapa pihak yang diduga terlibat ialah para mantan pengurus Demokrat yakni Darmizal, Marzuki Alie, Muhammad Nazaruddin, dan politisi aktif Demokrat Jhoni Alen Marbun. 

Selain itu, AHY juga menyatakan, ada pejabat di lingkungan Istana Kepresidenan yang terlibat dalam upaya pelengserannya dengan menggulirkan isu KLB. 

Pejabat yang dimaksud ialah Kepala Kantor Staf Presiden Moeldoko. (kom/ps)

Pantausatu
Media mencerahkan juga mencerdaskan

Berita lainnya

Post a comment