Pemprov DKI Klaim Telah Buat 3.964 Sumur Resapan di Jakarta, Kini Minta Lagi Anggaran Rp 300 M untuk Melanjutkan

Post a Comment
Bikin sumur resapan

PANTAUSATU.id - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengklaim, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah membuat 3.964 titik sumur resapan atau drainase vertikal di Jakarta. 

Adapun anggaran yang dikucurkan untuk melanjutkan program tersebut sekitar Rp 200 miliar-Rp 300 miliar pada tahun 2021. 

"Sekarang ada 3.964 sumur resapan yang sudah dibuat oleh Pemprov DKI dan akan diprogramkan lagi ke depannya," kata Riza seperti dikutip dari Antara, Rabu (24/2/2021). 

Namun, jumlah ini masih jauh dari target yang telah ditetapkan oleh Pemprov DKI Jakarta, yakni sebanyak 1,8 juta. 

Riza beralasan, jumlah tersebut merupakan kebutuhan sumur resapan di DKI Jakarta dan bukan target yang harus dipenuhi dalam lima tahun. 

Dia melanjutkan, Pemprov DKI Jakarta memiliki perencanaan jangka panjang, termasuk dalam penyediaan sumur resapan. 

Sehingga penyediaannya tidak bisa diselesaikan hanya dalam satu periode. Dia memberikan contoh pembangunan MRT yang membutuhkan waktu beberapa periode serta perencanaan jangka panjang. 

Riza menambahkan, penyediaan sumur resapan tidak hanya dikerjakan oleh Pemprov DKI Jakarta saja, namun juga pihak swasta yang bertanggung jawab seperti pemilik gedung, pengembang, pemilik apartemen, perkantoran, industri, dan sebagainya. 

"Jadi 1,8 sumur itu adalah kebutuhan kita di Jakarta seluruhnya. Dan akan dikerjakan oleh setiap periode ke periode, gubernur ke gubernur. Sama seperti Kanal Banjir Timur yang tak bisa diselesaikan satu periode. Kanal Banjir Barat tak mungkin diselesaikan dalam satu periode," ucap dia. 

Sebelumnya diberitakan, Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI Jakarta telah membuat 2.974 sumur resapan pada tahun 2020. 

Menurut Kepala Dinas SDA DKI Jakarta saat itu, Juaini Yusuf, sumur resapan yang sudah dibuat ini paling banyak berada di lahan atau aset milik Pemprov DKI jakarta, seperti di sekolah, taman, dan gedung-gedung dinas. 

Juaini beralasan, belum masifnya pembangunan sumur resapan dikarenakan Pemprov DKI Jakarta saat itu baru menggandeng dua vendor. 

Oleh karenanya, pembangunan sumur resapan akan ditingkatkan dengan menggandeng sekitar 100 vendor. 

Menurut Juaini pada tahun 2021-2022, Pemprov DKI Jakarta menargetkan akan membangun 300.000 titik sumur resapan. (kom/ps)

Pantausatu
Media mencerahkan juga mencerdaskan

Berita lainnya

Post a Comment