Kunjungan Jokowi ke Sikka Berujung Kerumunan Warga, Berikut Fakta-faktanya

Post a comment
Kunker Jokowi di NTT

PANTAUSATU.id - Kunjungan Presiden Joko Widodo ke Nusa Tenggara Timur (NTT) khususnya di Maumere, Kabupaten Sikka, Selasa (23/2/2021), menuai kritik publik. 

Pasalnya, di tengah pandemi virus corona dan imbauan pemerintah soal protokol kesehatan, kunjungan Jokowi memicu kerumunan warga. 

Peristiwa kerumunan ini terabadikan melalui sejumlah rekaman video yang kini beredar luas di dunia maya. Lalu, seperti apakah peristiwa lengkapnya? 

Berikut fakta-faktanya. 

1. Meresmikan bendungan 

Kedatangan Presiden ke NTT dalam rangka kunjungan kerja. Bertolak dari Jakarta, Selasa (23/2/2021) pagi, Jokowi dan rombongan meninjau lumbung pangan di Kabupaten Sumba Tengah. 

Setelahnya, rombongan bergerak ke Sikka untuk meresmikan Bendungan Napun Gete. Di sinilah kerumunan warga terjadi. 

2. Dinanti warga 

Rombongan Presiden tiba di Maumere, Sikka, pada Selasa siang. Warga Sikka sudah menunggu kedatangan Jokowi sejak Selasa pagi. 

Ada yang berbaris rapi di depan jalan, ada pula yang menanti di pelataran rumah. 

Mulai dari anak-anak, orang dewasa hingga lansia menanti-nanti ingin melihat langsung Kepala Negara. 

Saat keluar dari bandara tepatnya di Kelurahan Waioti, Maumere, mobil Jokowi langsung disambut kerumunan warga. 

Meski dilarang merapat, warga tetap nekat menerobos motor Paspampres dan aparat keamanan. Karena terus diadang, Jokowi pun akhirnya menunjukkan diri melalui atap mobil yang terbuka. 

3. Lambaikan tangan hingga lempar suvenir 

Melalui atap mobil yang terbuka, Jokowi melambaikan tangan ke arah warga. Badannya bergerak ke kiri dan ke kanan. Jokowi nampak memakai masker hitam. 

Ia juga sempat terlihat mengetuk-ngetukan tangan ke maskernya seakan mengingatkan tentang penggunaan masker. 

Serentak warga berteriak histeris, "Bapak Presiden, Bapak Presiden, selamat datang di Sikka". 

Warga juga riuh bertepuk tangan, melambaikan tangan, dan mengarahkan ponsel ke Presiden untuk mengabadikan momen. Meski memakai masker, warga saling berdesakan. 

Dari rekaman video terlihat tak ada jaga jarak antara satu orang dengan lainnya. Tak lama, Jokowi nampak melempar suvenir dari mobil ke arah warga, yang lagi-lagi disambut dengan keriuhan. 

4. Spontanitas 

Merespons peristiwa tersebut, Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden, Bey Machmudin yang juga ikut dalam rombongan Presiden angkat bicara. 

Bey menjelaskan, saat Jokowi dan rombongan masih dalam perjalanan, masyarakat Maumere sudah menunggu di tepi jalan. Warga kemudian mendekat ketika mobil Jokowi tiba. 

"Saat dalam perjalanan masyarakat sudah menunggu rangkaian di pinggir jalan. Saat rangkaian melambat masyarakat maju ke tengah jalan sehingga membuat iring-iringan berhenti," kata Bey kepada wartawan, Selasa malam. 

Melihat spontanitas dan antusiasme warga, Jokowi memutuskan untuk menyapa dari atap mobil. Bersamaan dengan itu, ia mengingatkan warga untuk memakai masker. 

"Kebetulan mobil yang digunakan Presiden atapnya dapat dibuka sehingga Presiden dapat menyapa masyarakat, sekaligus mengingatkan penggunaan masker," ujar Bey. 

"Karena kalau diperhatikan, dalam video tampak saat menyapa pun Presiden mengingatkan warga untuk menggunakan masker dengan menunjukkan masker yang digunakannya," tuturnya. 

Bey menambahkan, pembagian suvenir yang dilakukan Jokowi merupakan bentuk spontanitas untuk menghargai antusiasme masyarakat. Suvenir yang dibagikan berupa buku, kaus, dan masker. 

"Tapi poinnya Presiden tetap mengingatkan warga tetap taati protokol kesehatan," kata dia. (kom/ps)

Pantausatu
Media mencerahkan juga mencerdaskan

Berita lainnya

Post a comment