PKS Protes Aktifasi Polisi Siber, Warganet: Partai Penghasut Fitnah Gerah

Kader PKS Mardani Ali Sera


PANTAUSATU.id
- Terpantau di media sosial, warganet @AnakKolong_ mengatakan partai PKS produsen hoax lagi risau lantaran rencana pemerintah akan mengaktifkan Polisi Siber. 

"PRODUSEN HOAKS RISAU," tulis @AnakKolong_

Sejumlah warganet merespon cuitan Anak Kolong yang juga mengungkapkan PKS adalah penghasut fitnah. 

"Parte penggemar dan sekaligus home Industri ghibah hasut fitnah mulai kegerahan. Gak Ghibah hasut fitnah gak hidoep... #Koentji 😄😄😄," tulis @boyheboy.

"Ciri khas  hoaxnya pakai bahasa santun tapi  lebay," tulis @AkAkwila.

"Produsen hoax galau, Takut dagangannya ga laku dab," tulis @antonpoet1. 

Sebelumnya diberitakan Anggota DPR RI Mardani Ali Sera memprotes langkah Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD yang akan mengaktifkan polisi siber pada 2021.

Melalui akun Twitter miliknya @mardanialisera, Mardani meminta keputusan aktifasi polisi siber dikaji ulang.

"Keputusan aktifasi Polisi Siber 'Demokrasi' ini perlu dikaji ulang, jangan sampai demokrasi hanya akan berjalan sekadar formalitas saja namun tidak ada implementasi yang baik dalam realitanya," kata Mardani, Selasa (29/12/2020).

Mardani menilai langkah pengaktifan polisi siber bisa membungkam kebebasan sipil yang dilindungi konstitusi.

Terlebih, pengaktifan polisi siber dilakukan disaat kondisi demokrasi yang sedang memprihatinkan.

"Sangat disayangkan. Hal ini bisa membungkam kebebasan sipil dan berpotensi melanggar hak kebebasan berekspresi yang telah dilindungi oleh konstitusi," ujarnya.

Politisi PKS itu menyarankan Mahfud MD mengaktifkan polisi siber untuk menangani persoalan lebih genting, seperti cracking, peretasan data, hingga online money laundering.

Mardani mengutip laporan Financial Service Information Sharing and Analysis Center (FS-ISAC) yang menyatakan Indonesia masuk dalam daftar 10 negara di dunia yang rentan kejahatan teknologi informasi.

"Semestinya polisi siber dikerahkan untuk persoalan yang lebih genting," ungkapnya.

Mardani mengungkit perkembangan beberapa kasus kejahatan siber yang belum lama ini terjadi, seperti kasus kebocoran data salah satu e-commerce hingga peretasan situs KPU.

"Apakah sudah ada penanganan terhadap kasus-kasus tersebut oleh polisi siber kita?" tanya Mardani. (ps)  

REKOMENDASI

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel