Kabar Dugaan Kasus Chat Mesum Rizieq Shihab - Firza Husain Kembali Lanjut, Denny Siregar Teriak Takbirrr

Rizieq Shihab dan Firza Husain (foto kolase)


PANTAUSATU.id
- Pegiat media sosial Denny Siregar memperlihatkan kegirangan dan berteriak takbir ketika mendengar kabar dugaan kasus chat mesum Rizieq Shihab kembali dilanjutkan setelah sempat di SP3 pihak kepolisian. 

"Hakim sudah perintahkan kasus chat seks Rizieq dan Firza dibuka lagi, sesudah pernah di SP3 oleh polisi.. Takbirrrr... 😄😄," kata Denny Siregar dalam akun Twitternya, Selasa (29/12/2020).

Sejumlah warganet memberi respon atas informasi tersebut.

"Smoga ada rekontruksi ulang..😁😁," tulis @Aalemb**

"Bagus...hrs dibuka kasusnya dgn clear,agar para pengikutnya sadar bhwa sibib memang cabul. Slma ini mrka hanya percaya bhwa itu kasus adalah rekayasa pemerintah utk memojokkan sibibib mesum 👍," tulis @JannesHuta**

"Sebetulnya kasus inilah yang di takuti sang imam, kalo kasus yg lain mah doi masih bisa nyemangetin laskar2 nya untuk tetap berjuang melawan "kezaliman rezim" dlm rangka revolusi ahlaq, nah kalo kasus yg ini apanya yang mo di revolusi...," tulis @fachrudinro**

Diberitakan bahwa Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan memutuskan mencabut Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3) atas kasus dugaan chat mesum dengan tersangka Rizieq Shihab, Selasa (29/12).

Putusan perkara nomor 151/Pid.Prap/2020/PN.Jkt.Sel itu menyatakan bahwa penyidikan kasus dugaan chat mesum Rizieq dilanjutkan.

"Alhamdulillah, masih ada keadilan untuk kita. Pasca putusan praperadilan ini kita minta semua pihak melaksanakan putusan tersebut, khususnya Polda Metro Jaya. Biar semuanya jelas," kata kuasa hukum pemohon, Aby Febriyanto Dunggio, melalui keterangan tertulis.

Menurut Aby, kepolisian harus membuka kembali penyidikan kasus dugaan chat mesum tersebut hingga tuntas agar tidak ada lagi simpang siur informasi antara benar atau tidaknya chat tersebut.

"Iya agar semua jelas dan tidak ada lagi prasangka bahwa ini setting-an untuk memojokkan ulama atau kriminalisasi, dan kepercayaan publik terhadap Polri tercipta kembali," ujarnya.

Belum jelas siapa pihak yang mengajukan praperadilan atas SP3 tersebut. 

Sebelumnya, Rizieq mengklaim telah mendapatkan SP3 atas dugaan chat pornografi antara dirinya dengan Firza Husein.

Humas PN Jaksel Suharno saat dihubungi lewat teleponmengaku masih menunggu konfirmasi lebih lanjut dari hakim yang memimpin sidang praperadilan.

FPI belum memberikan keterangan soal ini. Sekretaris Umum FPI belum menjawab percakapan instan yang dikirim. Wakil Sekretaris Umum Aziz Yanuar belum menjawab panggilan telepon. Tim Hukum FPI, Ichwan Tuankoota juga belum menjawab panggilan telepon.

Laporan kasus yang menjerat Rizieq itu bermula dari cuplikan layar (screenshot) percakapan bermuatan pornografi diduga antara Rizieq dan Firza pada Januari 2017. Setelah itu, pengusutan percakapan antara Rizieq dan Firza yang beredar lewat situs baladacintarizieq.com itu pun dilakukan. Surat Perintah Dimulainya Penyidikan (SPDP) terbit Februari 2017.

Polda Metro Jaya menindaklanjuti laporan dengan memanggil Rizieq sebagai saksi. Pemeriksaan dijadwalkan pada 25 April 2017, namun ditunda karena Rizieq Shihab tidak hadir dengan alasan beribadah umrah ke tanah suci di Mekkah, Arab Saudi.

Polisi kemudian melayangkan surat pemanggilan kedua terhadap Rizieq pada 8 Mei 2017 untuk pemeriksaan pada lusanya. Lagi-lagi, Rizieq tidak memenuhi panggilan tersebut karena tidak berada di Indonesia.

Penetapan tersangka untuk Rizieq kemudian diumumkan pada 29 Mei 2017. Saat penetapan status tersebut, Rizieq masih berada di Arab Saudi. Rizieq pun diketahui tidak pernah memenuhi panggilan polisi untuk diperiksa. (ps)

REKOMENDASI

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel