Admin Akun twitter @podoradong Ditangkap, Netizen: Sudah Lama Menunggu Berita Seperti Ini

Akun Podoradong


PANTAUSATU.id
- Netizen ramai-ramai mengungkapkan kegembirannya begitu mengetahui admin akun @podoradong bernama Dedy Wahyudi (DW) ditangkap polisi.

Begini ungkapan kegembiraan dari netizen:

@yusuf_dumdum: Apa perlu kita syukuran lagi bikin GA.

@justbob616: JONGOR COCOTMU @podoradong puwasss deh gue, puwasss

@lepu_maut: Akhirnya,,,, Sudah lama menunggu berita seperti ini.

@yoko1712: Alhamdulillah,,karena tweet2 nya provokatif banget.

@cinihiya: Alhamdulillah wa syukurilah….bravo Polri.

Sebelumnya diberitakan Polisi meningkap sejumlah orang, termasuk petinggi Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) yang dianggap menyebarkan informasi bohong terkait omnibus law UU Cipta Kerja hingga menyebabkan demo ricuh. Ternyata, polisi juga turut menangkap admin akun @podoradong bernama Dedy Wahyudi (DW) yang punya banyak follower di Twitter.

“Dia sama juga memposting di akun-nya. Ada 4 akun, kemudian ada ribuan followernya,” ujar Kadiv Humas Polri Irjen Raden Prabowo Argo Yuwono di kantornya, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (15/10/2020).

Salah satu postingan Dedy Wahyudi yang dijadikan alat bukti oleh polisi berbunyi ‘bohong kalau urusan omnibus law bukan urusan Istana, tapi sebuah kesepakatan’. Polisi menjerat tersangka dengan tuduhan melakukan ujaran kebencian dan membuat kegaduhan atau keonaran dengan berita bohong.

“Tersangka DW ini punya akun @podoradong,” sebut Argo.

Dedy Wahyudi dikenakan pasal 28 ayat 2 juncto pasal 45A ayat 2 UU ITE soal ujaran kebencian. Kemudian polisi juga menjerat Dedy dengan pasal 14 ayat 1 dan 2, serta pasal 15 UU No 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana terkait membuat gaduh/keonaran dengan berita bohong atau hoax.

“Ancamannya 6 tahun (penjara),” jelas Argo. (melekpolitik/pantausatu) 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel