Luhut: Jangan Nyinyir Kalau Enggak Ngerti Masalah, Kita Ini Punya Otak

Post a comment
Luhut Binsar Panjaitan


PANTAUSATU.ID
- Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan menanggapi kritikan berbagai pihak karena dirinya ditunjuk Presiden Joko Widodo untuk menangani Covid-19 di sembilan provinsi yang penularannya tinggi.

Luhut ditunjuk bersama Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo.

Dalam menanggapi kritikan itu, Luhut meminta pihak yang mengkritiknya tidak sok tahu dalam hal penanganan Covid-19.

Hal itu disampaikan Luhut dalam konferensi pers yang disiarkan di kanal YouTube Kemenko Kemaritiman dan Investasi, Jumat (18/9/2020). 

"Jangan terlalu nyinyir kalau enggak ngerti masalah (penanganan Covid-19). Kalau perlu datang tanya sama kita. Kita ini kerja kok. Punya otak, punya kekuatan, punya tim yang bagus," kata Luhut dalam konferensi pers, Jumat (18/9/2020).

"Jadi tidak usah merasa ini tidak bisa-ini tidak bisa. Anda belum pernah mengerjakan jadi tidak usah komentar kalau belum paham," lanjut Luhut.

Luhut menambahkan, pemerintah bekerja secara serius dalam menangani Covid-19 di sembilan provinsi yakni DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, Sumatera Utara, Sulawesi Selatan, Kalimantan Selatan, dan Papua.

Ia pun mengatakan, timnya telah bekerja untuk meningkatkan kepatuhan masyarakat dalam mematuhi protokol kesehatan dan mengoptimalkan manajemen rumah sakit dalam penanganan Covid-19. 

Meski demikian, Luhut mengakui setiap kebijakan tidak ada yang sempurna. Namun dipastikannya dirinya bersama dengan tim akan terus berusaha menyelesaikan masalah Pandemi COVID-19 di daerah-daerah yang menjadi klaster penyebaran pandemi COVID-19.

"Kita memerlukan upaya yang lebih tegas untuk mengubah perilaku masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan," kata Luhut.

"Kita semua harus kompak. Tidak boleh salah menyalahkan, tidak boleh merasa paling benar sendiri terus menuduh sana menuduh sini. Tenang saja, kita selesaikan ini dengan baik. Bahwa ini kita upayakan jangan sampai ada outbreak. Itu aja tugas kita sampai vaksin ini (selesai)," lanjut Luhut. (kompas) 

Pantausatu
Media mencerahkan juga mencerdaskan

Berita lainnya

Post a comment