Sempat Dipuji, Kini Vietnam Mulai Dihantui Kasus Kematian karena Corona

Post a Comment
Para penduduk dan petugas di bandara Kota Da Nang, Vietnam

PANTAUSATU.ID - Vietnam umumkan kasus kematian akibat virus corona untuk pertama kali setelah 99 hari tanpa kasus positif corona. Sabtu (1/8/2020), total dua orang dilaporkan sudah meninggal dunia karena komplikasi corona di Vietnam.

Kedua pria itu meninggal di sebuah rumah sakit di Da Nang, tempat yang panas dengan lebih dari 100 kasus corona dalam sepekan terakhir, lebih dari setengahnya adalah pasien rumasakit.

Dikutip dari ABC News, Kementerian Kesehatan Vietnam menyebutkan, seorang pria berusia 61 tahun meninggal pada Jumat malam karena syok septik dan gagal ginjal kronis.

Pria yang terinfeksi corona tersebut berusia 70 tahun yang sedang dirawat karena penyakit ginjal.

Da Nang adalah tujuan pantai paling populer di Vietnam, dan ribuan pengunjung berada di kota ini untuk liburan musim panas. Di seluruh negeri, pihak berwenang bergegas menguji orang-orang yang telah pulang dari kota pantai.

Sebanyak 15 pasien lain yang terinfeksi corona berada dalam kondisi kritis, kata para pejabat. Semua memiliki penyakit lain yang mendasarinya.

Pada Sabtu pagi, Kementerian Kesehatan Vietnam mengkonfirmasi 12 kasus lagi, semua terkait dengan rumahsakit.

Vietnam dipandang sebagai kisah sukses global dalam memerangi virus corona dengan nol kematian dan tidak ada kasus penularan lokal yang pasti selama 99 hari.

Tetapi seminggu yang lalu wabah dimulai di Rumah Sakit Da Nang. Ini telah menyebar ke enam bagian negara itu, termasuk tiga kota terbesar, memaksa pihak berwenang untuk memberlakukan kembali pembatasan virus.

Para ahli khawatir jumlah kasus yang sebenarnya bisa jauh lebih tinggi. Sebelum wabah terbaru, jumlah totalnya hanya 416 kasus.

Di Hanoi, dua orang dinyatakan positif corona setelah kembali dari Da Nang. Lebih dari 100 klinik telah dilengkapi dengan alat tes untuk mendeteksi virus.

Hanoi telah menguji sepertiga dari 54.000 orang yang kembali dari Da Nang.

“Saya ingin diuji sehingga saya bisa berhenti khawatir jika saya memiliki virus atau tidak. Ini untuk saya dan untuk masyarakat, "kata Pham Thuy Hoa, seorang pejabat perbankan yang baru-baru ini pergi ke Da Nang untuk liburan keluarga. "Sejak kembali, saya dan keluarga telah mengarantina diri di rumah. Saya tidak pergi bekerja atau melihat orang lain. Kita harus bertanggung jawab atas seluruh komunitas.”

Di Ho Chi Minh City, pusat selatan negara itu, lima orang yang kembali dari Da Nang telah dinyatakan positif terkena virus itu. Kota ini sedang menguji sekitar 20.000 warga yang kembali.

Karena jumlah kasus terus meningkat, Da Nang telah memperketat keamanan dan mendirikan lebih banyak pos pemeriksaan untuk mencegah orang meninggalkan atau memasuki kota, yang telah dikunci sejak Selasa.

Kota tersebut pada hari Jumat mulai mendirikan rumah sakit darurat di auditorium olahraga dan dokter telah dimobilisasi dari kota-kota lain untuk membantu.

Hoi An, sebuah kota kuno dan tujuan wisata terkenal yang terkenal dengan rumah-rumah tua yang menawan, 20 kilometer (12 mil) selatan Da Nang, berhenti menerima pengunjung pada Kamis karena wabah.

Jalanan pejalan kaki, yang dihiasi dengan lentera, kosong. Layanan dan pertemuan yang tidak penting dilarang.


Berita ini tayang di Kontan: https://internasional.kontan.co.id/news/99-hari-tanpa-kasus-lokal-vietnam-kini-dihantui-kasus-kematian-corona
Pantausatu
Media mencerahkan juga mencerdaskan

Berita lainnya

Post a Comment