Rekam Jejak Robertino Fedrik Adhar, Jaksa yang Tangani Kasus Novel Baswedan

Jaksa Fedrik Adhar Syaripuddin


PANTAUSATU.ID - Jaksa Penuntut Umum yang menangani kasus Novel Baswedan, Robertino Fedrik Adhar Syaripuddin meninggal dunia pada Senin (17/8). Fedrik disebut meninggal dunia karena komplikasi penyakit gula.

Dari informasi di situs Kejaksaan, Fedrik merupakan jaksa yang bertugas di Kejaksaan Negeri Jakarta Utara. Pria kelahiran 37 tahun lalu itu lolos dalam seleksi jaksa sejak 2013.

Dalam perkara Novel, Fedrik menuntut pelaku penyiraman air keras satu tahun penjara. Tuntutan yang dinilai publik terlalu ringan itu menuai kontroversi hingga berbuntut pada penelusuran rekam jejak Fedrik di media sosial.

Belakangan, unggahannya di media sosial pun menjadi viral. Fedrik ketahuan menggunakan barang mewah. Dalam foto-foto di akun media sosial, Fedrik terlihat berfoto dengan tas bermerk dan mobil mewah.

Unggahannya itu pun sontak menuai kritik dari netizen. Barang yang dipamerkan Fedrik dinilai tak sebanding dengan pendapatannya sebagai jaksa.

Penyidik KPK Novel Baswedan


Dikutip dari situs Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) KPK, Fedrik terakhir melaporkan LHKPN pada 31 Desember 2018. Kekayaannya saat itu mencapai Rp5,8 miliar.

Unggahan itu pun membuat Komisi Kejaksaan ikut bertindak. Pada Juni lalu, Komjak menyebut bakal memanggil Fedrik untuk mengklarifikasi unggahan tersebut.

Fedrik bisa dijatuhi sanksi apabila terbukti melanggar ketentuan pedoman perilaku jaksa dan peraturan jaksa agung tentang pola hidup sederhana, termasuk juga kode etik profesi jaksa.

Namun belum ada kelanjutan lagi terkait pemanggilan Fedrik.

Sebelum menangani perkara Novel, Fedrik termasuk salah satu dari 13 tim jaksa yang menangani perkara penistaan agama Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok pada 2016. (din)


Sumber: cnnindonesia

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel