Yunani dan Uni Eropa Siapkan Sanksi untuk Turki Jika Status Hagia Sophia Tak Kembali Hingga Agustus

Museum Hagia Sophia

Pantausatu.id - Hasil positif yang tak terduga datang setelah pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa di gedung Dewan Eropa di Brussels.


Awalnya, pihak Yunani hanya mengharapkan Siprus dan Prancis untuk berada di pihaknya, tetapi pada akhirnya sejumlah negara mendukung permintaan Yunani terkait daftar sanksi yang akan diberikan kepada Turki karena keputusannya untuk mengkonversi Hagia Sophia.

Pada saat yang sama, para menteri menyetujui perpanjangan sanksi terhadap orang-orang yang terkait dengan perusahaan Turki yang melakukan eksplorasi ilegal di Zona Ekonomi Eksklusif Siprus (ZEE).

Melansir Greek City Times, Rabu (15/7/2020), langkah-langkah yang diminta oleh Yunani akan ditargetkan terhadap industri tertentu seperti pariwisata, ekonomi dan bank.

Daftar sanksi yang diperkirakan akan siap pada akhir Agustus di Dewan Menteri Luar Negeri berikutnya di Berlin, akan diaktifkan jika dan ketika Turki melanjutkan keputusannya dan sikap provokatifnya di wilayah Mediterania Tenggara.

Awalnya satu-satunya kekuatan yang bersikeras - terlepas dari Yunani dan Siprus - pada sikap keras terhadap Turki adalah Perancis.

Banyak negara lain, dengan ukuran dan kekuatan yang lebih kecil, memihak Yunani.

Swedia, Slovakia, Luksemburg, Estonia dan Austria juga mendukung permintaan pihak Yunani.

Di sisi lain, Jerman, serta Italia dan Spanyol, lebih ragu-ragu. Mereka ingin hasil pertemuan menjadi lebih seimbang, ke arah dimulainya kembali dialog antara Uni Eropa dan Turki.

Secara khusus, Dewan tidak memberikan "cek kosong" kepada Menteri Luar Negeri Uni Eropa Josep Borrell untuk memulai negosiasi dengan Turki, tetapi menginstruksikan Perwakilan Tinggi untuk "mengeksplorasi cara-cara baru untuk mengurangi ketegangan dengan Turki."

Sedangkan untuk mempersiapkan tingkat teknis “kemungkinan tindakan yang dapat diambil sehubungan dengan tantangan yang kita hadapi” dan untuk menyelidiki penambahan lebih banyak entri pada daftar sanksi, atas permintaan Siprus.

Dan jika beberapa negara ragu-ragu tentang daftar tindakan yang terkait pada masalah Hagia Sophia, semua orang setuju bahwa keputusan pihak berwenang Turki dapat dikutuk.

Perwakilan Tinggi mengumumkan bahwa Dewan "sangat mengutuk" keputusan Turki pada Hagia Sophia, yang "memicu kecurigaan dan merusak upaya untuk dialog dan kerjasama", dan meminta pemerintah Turki untuk mempertimbangkan kembali keputusannya.

Borell menekankan, bagaimanapun, bahwa Turki adalah "negara penting" dengan mana UE dapat mengembangkan hubungan yang lebih baik tetapi "dengan menghormati nilai-nilai Eropa dan hukum internasional."

Dia mengklarifikasi bahwa tindakan sepihak Turki harus berakhir.


Sumber: liputan6

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel