Makam Khalifah Umar Ibnu Abdul Aziz Dihancurkan Milisi di Suriah

Post a comment

Pantausatu.id - Kelompok milisi menghancurkan dan menodai makam Khalifah Umayyah Kedelapan; Umar Ibnu Abdul Aziz, dan keluarganya yang terletak di Provinsi Idlib, Suriah.


Menurut laporan sejumlah media Arab, kelompok milisi yang menghancurkan makam khalifah keturunan Umar Ibnu al-Khattab—sahabat Nabi Muhammad SAW—adalah kelompok yang beperang untuk rezim Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Video yang menggambarkan kehancuran makam tersebut beredar di media sosial sejak 27 Mei lalu. Makam Khalifah Umar Ibnu Abdul Aziz, istri dan pelayannya rusak. Makam-makam itu terlihat telah digali dan isi dari makam dilaporkan hilang.

Situs tempat makam-makam tersebut terletak di Desa Deir Al-Sharqi, di daerah Maarat Al-Nu'man. Wilayah itu telah direbut pasukan Assad dan milisi pro-rezim Suriah pada Februari tahun ini.

Umar Ibnu Abdul Aziz lahir di Madinah pada tahun 682, namun sebagian sumber menyebut dia lahir di Mesir. 

Ayahnya adalah Abdul Aziz, putra Khalifah Marwan Ibnu al-Hakam yang merupakan sepupu Khalifah Utsman Ibnu Affan. Ibunya adalah Laila, cucu Khalifah Umar Ibnu Al-Khattab.

Umar Ibnu Abdul Aziz merupakan khalifah yang sangat dihormati di dunia Muslim. Dia dikenang sebagai penguasa yang menegakkan keadilan sepanjang masa pemerintahannya yang singkat, yakni dua tahun lima bulan pada abad ke-8.

Reputasinya dikenang terutama di tengah-tengah masa dinasti Umayyah dilanda korupsi dan dekaden. Tak hanya itu, sosoknya yang saleh membuatnya kerap dijuluki sebagai "khulafaur rasyidin kelima".

Ini bukan pertama kalinya insiden perusakan makam penting oleh milisi loyalis rezim Assad terjadi.

Pada bulan Februari lalu, sebuah video yang beredar menunjukkan pasukan rezim dan milisi pro-Assad menodai dan menggali kuburan banyak petempur dan komandan oposisi.

ريف المعرة الدير الشرقي نبش قبر الخليفة عمر بن عبد العزيز من قبل زنات العصر ومرتزقة الروس والنظام #سوريا #ادلبpic.twitter.com/BMFICakeDU

— المعتصم بالله الشحود (@almo3tasem91) May 26, 2020


(sindonews)
Pantausatu
Media mencerahkan juga mencerdaskan

Berita lainnya

Post a comment