Erick Thohir Beberkan Dirinya Lebih Bahagia Jadi Pengusaha Ketimbang Menteri


Pantausatu.id - Menteri BUMN Erick Thohir ternyata tidak bahagia menjadi pejabat negara. Dia mengaku lebih senang menjadi pengusaha.

Hal itu diungkapnya saat menjawab pertanyaan KH Abdullah Gymnastiar atau karib disapa Aa Gym dalam Bincang Ramadan Virtual.

"Kalau ditanya lebih bahagia mana, saat jadi menteri dan sebelum jadi menteri, jawabannya ya kehidupan yang lalulah. Saya lebih bahagia sebelum jadi menteri. Apalagi waktu urus sepakbola saya bahagia sekali," kata Erick Thohir, Rabu (13/5).

Diceritakan Erick, menjadi menteri tugasnya sangat berat. Dia juga tidak menyangka dipercaya Presiden Joko Widodo mengurus 142 perusahaan BUMN dengan 800 anak perusahaannya.

"Aa tahu kan bagaimana saya ini. Cuma rahasia Allah tidak ada yang tahu," ujar Erick ketika ditanya Aa Gym bagaimana rasanya jadi menteri.

Begitu juga saat Aa Gym menanyakan lebih berat mana jadi menteri atau pengusaha. Erick dengan lugas menjawab, "beratan menteri. Kalau saya kan sebenarnya senangnya jadi pengusaha karena bisa mempekerjakan banyak orang, bisa sumbangkan pajak buat negara."

Diceritakan Erick saat dipanggil Jokowi untuk dijadikan menteri BUMN, bos media tersebut sempat ragu.

"Saya bilang ke bapak (Jokowi), kenapa harus saya yang jadi menteri BUMN. Bapak bilang, kalau ini yang diurus korporasi. Penilaian bapak, saya sudah akrab dengan korporasi. Makanya saya bismillah saja waktu itu," bebernya.

Dijawab seperti itu, Aa Gym pun memberikan nasihat kepada Erick. Kayanya, jabatan itu tidak usah diminta. Kalau memang sudah digariskan akan jadi juga.

"Sekarang Pak Erick sudah jadi menteri. Ingat-ingat pesan Aa, bahwa bila jabatan itu digunakan untuk hal baik, akan membawa kebaikan buat masyarakat banyak. Sebaliknya bila jabatan itu untuk kemungkaran, akan menjadi musibah bagi diri sendiri, keluarga dan masyarakat umum," tandasnya. (jpnn/ps) 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel