Menyeramkan! Wali Kota London Sebut Puncak Virus Corona Sepekan Lagi


Pantausatu.id - Wali Kota London, Inggris, Sadiq Khan, mengatakan proses pencabutan lockdown atau isolasi masih relatif jauh karena merebaknya wabah virus Corona.


Saat ini, Inggris mencatat ada sekitar 52 ribu orang terinfeksi virus Corona dengan sekitar 6.200 orang meninggal dunia dan 325 orang berhasil sembuh menurut data dari Johns Hopkins University.

“Kita belum mendekati saat untuk mencabut lockdown,” kata Khan seperti dilansir CNN pada Selasa, 7 April 2020.

Khan melanjutkan dia sering berkomunikasi dengan para ahli untuk mengikuti perkembangan wabah virus Corona ini, yang menyebabkan sakit paru-paru.

“Kami pikir puncak wabah ini masih akan terjadi dalam satu pekan hingga satu setengah pekan lagi,” kata dia.

Menurut dia, layanan Intensive Care Unit di rumah sakit di Kota London masih mampu menampung pasien baru. “Tapi ada banyak orang yang kehilangan nyawa,” kata dia.

Menurut Menteri Muda Kesehatan, Edward Argar, proses pencabutan pembatasan kegiatan publik akibat lockdown akan dilakukan jika Inggris sudah melewati masa puncak.

“Saat ini saatnya masyarakat untuk mengikuti panduan pemerintah secara ketat. Jangan mengambil risiko yang bisa mengganggu kemajuan yang kita capai,” kata dia.

Sebuah prediksi oleh tim peneliti dari University of Washington menyatakan Inggris bisa mengalami korban tewas terbanyak di Eropa yaitu mencapai sekitar 66 ribu jiwa.

Ini terjadi karena peneliti menilai jumlah ruang ICU di rumah sakit Inggris tidak mampu menampung jumlah pasien terinfeksi virus Corona, yang membludak.

Namun, penelitian ini belum memasukkan sejumlah rumah sakit darurat yang telah dibangun di sejumlah kota dan memiliki layanan ICU.

Peneliti dari University of Washington ini juga memprediksi jumlah korban tewas akibat virus Corona, seperti dilansir Daily Mail, bisa mencapai sekitar 151 ribu orang.

Ini bisa terjadi jika pemerintah tidak segera menambah kapasitas rumah sakit, peralatan pelindung diri yang dibutuhkan petugas medis, dan alat ventilator untuk membantu pernapasan para pasien penderita infeksi virus Corona. (tempo)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel